Siapa Jalaludin Sulaiman?

Posted: June 14, 2013 in Uncategorized

ini jalaludin sulaiman. dia kerja di SPAN sebagai central region director.
pangkat dia besar la kalau nak banding dengan blogger cabuk macam aku ni.

ini akaun kedua jalaludin. akaun ini digunakan untuk mengorat isteri orang lain.
tak percaya sudah. hari jumaat ni aku tak suka nak menipu orang.
ni clear sikit muka dia. bukan apa. mana la tau tiba tiba dia delete acc pulak nanti.

ini antara bukti yang berjaya aku kumpul. ya, inilah bukti penting aktiviti mereka bermain kayu tiga selama ini. terima kasih FB kerana linkkan setiap mesej ke email pengguna. jadi, walaupun mesej inbox di FB telah dipadam, salinannya selamat disimpan di dalam email. kan dah kantoi!
aku print setiap mesej FB yang terdapat dalam email tersebut. walaupun sakit hati ni hanya Tuhan yang tahu, tapi aku terpaksa buat sebagai bukti

dah tau milik orang lain, pergi kacau buat apa. rasakan

emm whatever

pernah beberapa kali aku balik rumah tengah hari, rumah kosong. call tak angkat. bila nampak mesej macam ni baru aku tau kenapa. aku jarang balik rumah time kerja tapi dalam jarang tu lah aku kena macam ni. mungkin Tuhan nak tunjuk.

nak kira akta hasutan ke macam mana ni?

mentang mentang 7.30pagi aku dah keluar pergi cari rezeki

kalau ikut hati aku dah putus kepala ko kena pancung. tapi takpe, blogger lawan cara blogger.

ko pun apa kurangnya. kalau berani datang la mintak izin nak keluar dengan isteri orang

standard orang kaya. siap prepare rumah fully furnished untuk bela isteri orang

Tuhan Maha Adil

balik balik jumpa waktu pagi. tau la dia bos boleh keluar ikut suka hati

hmmm

sebenarnya banyak lagi mesej lain yang aku tak tunjuk. bukan apa, aku tunjuk point penting je. yang lain lain tu nak muntah baca. aku kumpulkan dan buat entri khas ni juga supaya senang bila kawan/ahli keluarga tanya apa dah jadi dengan rumahtangga aku. tak payah aku bercerita banyak kali. kalau lahanat ni nak repot polis, repot la. peduli apa aku. nak repot jais pun takpe. aku? aku repot dengan Tuhan je cukup la.

kad ni aku jumpa dalam handbag isteri aku. aku saja buat spot check lepas dia beberapa kali kantoi takde kat rumah bila aku balik tengah hari. bukan la aku tuduh ni jalaludin sulaiman ni punya kerja, tapi yang pasti, aku tak pernah check in dekat tune hotel ni. lagipun rumah aku dengan klia lebih kurang 15 minit je. apa jadah aku nak check in?

ini koleksi lama dalam simpanan aku. sebenarnya aku dah lama perati dia ni. dulu dia pernah bukak restoran el-jingga dekat mentari court. masa tu aku belum kawin lagi. ingatkan lepas kawin, dia boleh hormat rumahtangga orang lain dan buat hal masing masing. rupanya tidak. yang penting, sepanjang aku kawin, aku takde langsung nak sibuk pergi mengorat anak dara/isteri/janda tu semua. aku tau batas batas pergaulan aku bila dah bergelar suami.

tujuan aku dedah semua ni, sebab nak mintak kawan kawan adik kakak semua berhati hati. ingatkan jadi dalam drama je. bila kena dekat diri sendiri baru tau macam mana. aku memang tak sangka yang surirumah pun ada yang sanggup curi curi bawak lari. ramai juga yang hasut aku buat benda bukan bukan untuk balas dendam, tapi mak aku awal awal dah suruh sabar. aku sabar. tapi sabar dengan cara aku la. mungkin dia ingat dengan pangkat besar dan kuasa duit dia boleh buat apa saja dia suka. hey, aku blogger, dan aku pun boleh buat apa yang aku suka la. ni kira ok aku tak letak gambar bini dengan anak anak dia dekat sini. kira aku masih hormat mereka yang takde buat salah dengan aku.

sebagai rekod, setiap kali berlaku kes balik rumah-rumah kosong, aku terganggu. kerja aku pun terganggu. bila tanya memang confirm la jawapan pusing pusing. aku jadi hilang fokus dan memberontak di tempat kerja. dan aku berhenti. lepas tu kerja tempat lain, bila jadi benda yang sama, aku berhenti lagi. aku rasa macam tak guna aku penat penat cari rezeki dalam masa yang sama ada lelaki tua orang lain mengambil kesempatan terhadap isteri aku. aku tau dia lemah. serba kekurangan. dan mudah dipujuk. terima kasih Jalaludin Sulaiman kerana ‘menghormati’ rumahtangga kami.

notakaki : kini kami tidak tinggal sebumbung lagi. tahniah dan terima kasih sekali lagi, Jalaludin Sulaiman.